Jumat, Agustus 12, 2022

Bahas Peluang dan Tantangan Hulu-Hilir Pengembangan Kakao, Bappelitbangda Gelar FGD di Awal Tahun

Populer

LUWU UTARA, Linisiar.id – Kakao adalah salah satu komoditas unggulan di Indonesia, termasuk di Kabupaten Luwu Utara, yang merupakan sumber penghidupan bagi jutaan penduduk Indonesia.

Secara nasional, kakao memberikan kontribusi yang sangat besar dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Dengan potensi sumberdaya alam memadai untuk budidaya kakao dan prospek pengembangannya yang cerah, masih ada berbagai tantangan yang dihadapi yang perlu dicarikan solusi agar kakao bisa memberikan dampak besar bagi kesejahteraan masyarakat, khususnya masyarakat Luwu Utara.

Di awal Tahun 2022, tepatnya Selasa 4 Januari 2022, Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian, dan Pengembangan Daerah (Bappelitbangda) Luwu Utara menggelar Focus Group Discussion (FGD) Pengembangan Kakao di Kantor Bappelitbangda.

FGD yang dilaksanakan secara daring dan luring ini dipimpin Kepala Bappelitbangda Alauddin Sukri, dan diikuti Kepala Dinas Pertanian Rusydi Rasyid, Kepala KPH Rongkong dan KPH Kalaena, Perwakilan DLH dan DP2UKM serta mitra dari SFITAL, ICRAF, PT. Mars dan Rainforest Alliance.

“FGD membahas tentang peluang dan tantangan hulu-hilir pengembangan budidaya kakao sampai ke pemasarannya sebagai tindak lanjut dari Penyusunan Peta Jalan Kakao Berkelanjutan di Kabupaten Luwu Utara,” kata Kepala Bappelitbangda, Alauddin Sukri.

Alauddin mengatakan, untuk mewujudkan Kakao Lestari di Kabupaten Luwu Utara, maka keterlibatan semua stakeholder menjadi sangat penting untuk mengakomodir salah satu Major Project 5 BISA tersebut ke dalam RPJMD Luwu Utara.

“Dengan banyaknya stakeholder terkait, dengan peran masing-masing, maka diperlukan sinergi dan kolaborasi bersama dalam upaya mewujudkan kakao lestari yang menjadi salah satu Major Project 5 Bisa yang terakomodir dalam RPJMD Kabuapten Luwu Utara,” jelas dia.

“Pemda bersama stakeholder lainnya akan terus berusaha mewujudkan kakao berkelanjutan di Kabupaten Luwu Utara dengan berbagai langkah strategis, salah satunya bagaimana pengembangan hulu-hilir komoditas kakao ini dilakukan,” pungkasnya.

- Advertisement -spot_img

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru