Cerita Petugas ATC Korbankan Diri Demi Pesawat Take Off Saat Gempa Donggala

“Pilot Batik Air ID 6231.. Allowed to take off.. Copy”, ucap Anthonius Gunawan Agung dari menara ATC Bandara Mutiara Al Jufri, Palu.

“Copy. Crew attendant.. Air flight ready to take off”, ucap pilot Capt. Ricosetta Mafella dari ruang kemudi.

Pesawat Batik Air itu mulai bergerak perlahan lalu melaju semakin kencang.

Brrakkk… Bummmm.. Brakkk… Bummm…

Tetiba gempa berkekuatan 7.4 skala richter (sebelumnya disebut 7.7 SR) mengguncang Palu. Bandara Mutiara Al Jufri ikut terguncang. Puluhan orang berteriak ketakutan sambil menyelamatkan diri keluar dari dalam gedung bandara.

Petugas menara kontrol bandara, Anthonius Gunawan Agung juga merasakan getaran gempa yang mengguncang menara air traffic controller.

Agung dalam posisi bertugas memandu pilot Batik Air untuk lepas landas dari landasan. Saat itu jam menunjukkan pukul 17.55 Wita.

Saat gempa terjadi, pesawat masih bergerak kencang di landasan terbang . Pesawat belum terbang penuh. Roda pesawat masih tampak di badan pesawat. Belum menutup.

“Sementara di bawah menara, banyak teman-teman Agung berteriak ada gempa. Mereka berteriak meminta Agung agar turun dari menara. Agung tidak bergeming meski goncangan tempat duduknya semakin keras.” cerita Birgaldo Sinaga di akun facenbooknya, Sabtu (29/9/2018).

Ia kukuh bersikap tenang memandu pilot Batik Air. Tugas harus dituntaskannya. Memastikan roda pesawat Batik Air masuk dalam badan pesawat.

“Safe flight Batik Air..Take care”, ucap Agung menutup komunikasinya dengan Pilot Batik Air yang sudah posisi aman mengudara.

Malang tak dapat ditolak mujur tak dapat diraih.

Brakk.. Brummm…

Menara ATC roboh. Agung terlambat menyelamatkan diri. Ia tewas dalam tugas mulia untuk memastikan semua penumpang dan pilot benar2 sudah mengudara dengan aman.

Anthonius Gunawan Agung menjadi patriot yang sungguh2 mengemban tugas sepenuh tanggung jawab meski harus kehilangan nyawanya sendiri.

Kami menaruh hormat dan bangga padamu kawan..

Selamat jalan Pahlawan.. kiranya Tuhan Yang Maha Kuasa menerima arwahmu dalam damai dan tenang.

Cerita yang kisahkan Birgaldo Sinaga ini menjadi viral di Facebook. Hingga Sabtu pukul 20.00 Wita, cerita itu sudah dishare sebanyak 9500 kali dan dikomentari 59000 kali.