Kemenhub Bakal Batasi Jumlah Driver Ojol

Linisiar.id – Semakin banyaknya jumlah mitra pengemudi ojek online, menjadi pembahasan Kementerian Perhubungan (Kemenhub). Rencananya Kemenhub akan melakukan pembatasan driver ojek online.

Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan, Budi Setiyadi menjelaskan, saat ini, Kementerian Perhubungan menjaga kelangsungan bisnis transportasi daring dari sisi supply dan demand, dengan mempertimbangkan Hal ini dilakukan mempertimbangkan banyaknya jumlah mitra pengemudi ojek online tapi bisa berpotensi menggerus pendapatan.

Meski belum ada data pasti jumlah mitra pengemudi secara riil, tapi dari Go-Jek dan Grab dinilai sudah cukup banyak, apalagi bila ditambah dengan aplikator yang lainnya.


“Dengan semakin banyaknya sepeda motor, mungkin nanti ada penurunan pendapatan, kemudian ordernya juga akan berkurang, kita ingin menjaga kelangsungan dari proses bisnis ini,” kata Budi Setiyadi di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (13/11/2019).

Selain itu, Budi mengakui, ada keluhan dari masyarakat terkait banyaknya pengemudi daring yang menunggu penumpang justru menyebabkan kemacetan panjang di simpul-simpul penting seperti di Stasiun Palmerah dan Bandara.

Karena itu, Kemenhub meminta pemerintah dan aplikator membuat shelter bagi para pengemudi ojek daring untuk menunggu penumpang.

“Simpul seperti stasiun, bandara atau di mal, sebenarnya dari pihak aplikator banyak shelter yang dibangun di mal, yang mungkin agak kurang di tempat agak umum, misal di Palmerah, ini saya harus pendekatan ekstra,” tegasnya.