Amankan Reuni 212, Polisi Pastikan Tak Ada Senjata Api

Linisiar.id – Polda Metro Jaya memastikan tidak akan menggunakan senjata api saat mengamankan aksi reuni 212 di Monumen Nasional (Monas), Jakarta Pusat pada Senin (2/12/2019) dini hari.

Wakapolda Metro Jaya Brigjen Wahyu Hadiningrat mengatakan agenda kegiatan yang digelar Persaudaraan Alumni (PA) 212 ini merupakan kegiatan keagamaan, sehingga tidak akan bertindak dengan senjata api dan tajam.

“Yang harus teman-teman harus paham, bahwa ini kegiatan keagamaan, kegiatan kemasyarakatan. Tidak ada yang boleh menggunakan senjata tajam, senjata api. Semuanya harus dilaksanakan dengan humanis,” kata Wahyu di Monas, Jakarta Pusat pada Minggu (1/12).


Sementara, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan sebanyak 9.023 personel tersebut akan diterjunkan di 7 titik sekitar Monas.

“Kekuatan TNI-Polri, berjumlah 9.023 personel yang kita lakukan apel saat ini. Beberapa personel akan kita tempatkan pada 7 sektor. Jadi semuanya ini bentuk pelayanan biasa,” kata Yusri.

Yusri menyebut kegiatan yang digelar oleh Persaudaraan Alumni 212 ini akan digelar mulai pukul 03.00 WIB dini hari sampai 08.00 WIB.

“Mulai pukul 02.00 WIB dini hari sampai dengan pukul 08.00 WIB. Titik kumpul di Masjid Istiqlal dan kegiatan akan dilaksanakan di Silang Monas ini,” jelasnya.

Untuk diketahui, PA 212 bertekad memutihkan kawasan Monas, Jakarta Pusat saat menggelar reuni akbar pada 2 Desember 2019. Reuni akbar PA 212 itu direncanakan diawali Salat Tahajud berjemaah.

Ketua Steering Committee Reuni Akbar PA 212 Yusuf Muhammad Martak mengatakan, Reuni Akbar PA 212 akan diawali Salat Tahajud berjemaah dan dijadwalkan selesai pada pagi hari.

“Salat Tahajud bersama, Salat Subuh, pembacaan Maulid Nabi Muhammad SAW dan bermunajat kepada Allah SWT. InsyaAllah acara akan kami akhiri pada pagi hari,” kata Yusuf saat jumpa pers di DPP FPI, Petamburan, Jakarta Pusat pada Kamis (21/11/2019).